Home CSR Kesehatan Setahun Peringatan Gempa Bumi Suriah: Luka Mental Masih Membekas

Setahun Peringatan Gempa Bumi Suriah: Luka Mental Masih Membekas

8
Foto kredit: (c) MSF
Foto kredit: (c) MSF

“Kami tinggal di tenda – anak-anak takut dengan rumah dan bangunan,” kata Hind, ibu lima anak berusia 36 tahun di Afrin, provinsi Idlib, Suriah barat laut. “Kami sangat lelah.”

CSRINDONESIA – Di mana Anda dapat mencari perlindungan ketika rumah Anda tidak lagi aman? Bagaimana Anda dapat menghibur anak-anak Anda ketika mereka hidup dalam ketakutan akan tanah yang berguncang di bawah kaki mereka? Ini adalah beberapa pertanyaan yang ada di benak masyarakat di barat laut Suriah, wilayah yang bergulat dengan dampak krisis ekonomi dan perang selama lebih dari satu dekade, ditambah dengan gempa bumi dahsyat yang melanda Suriah barat laut dan Türkiye selatan pada tanggal 6 Februari 2023, setahun lampau.
“Gempa bumi menciptakan lebih banyak kemiskinan, tunawisma dan pengungsian, serta menyebabkan penurunan kondisi kehidupan masyarakat, memperburuk situasi ekonomi dan berfungsinya sistem pendidikan serta menyebabkan kerusakan infrastruktur,” kata kepala misi Médecins sans Frontières (MSF) atau Dokter Lintas Batas, Thomas Balivet. “Selain itu, ribuan anak kehilangan pengasuh atau menderita luka fisik dan amputasi. Semua faktor ini telah memperburuk situasi kesehatan mental ribuan orang di wilayah ini.”
Sebelum Februari lalu, banyak orang di barat laut Suriah telah mengungsi dari rumah mereka akibat perang. Setelah gempa terjadi, mereka mendapati diri mereka miskin – tanpa tempat berteduh, makanan, air bersih atau kebutuhan pokok lainnya.
“Kami meninggalkan kampung halaman kami di Saraqib, sebelah timur Idlib, karena perang dan penembakan yang terus-menerus, dan setelah bertahun-tahun mengungsi dan mencari keamanan, kami menetap di Afrin, lebih jauh ke utara,” kata Hind. “Rumah yang kami tinggali tidak memiliki dinding – kami menggantungkan selimut untuk berteduh dan privasi. Suami saya dulunya bekerja tetapi kami hampir tidak punya cukup makanan. Kemudian gempa bumi terjadi dan kami kehilangan segalanya lagi.”
Gempa pertama, berkekuatan 7,8 skala richter, meninggalkan dampak kehancuran yang mengingatkan kita pada kerusakan akibat perang yang telah melanda barat laut Suriah.
Omar Al-Omar, pengawas kesehatan mental MSF di Idlib, mengenang jam-jam pertama setelah gempa. “Saat fajar menyingsing, saya pergi ke Salqin, sebuah kota di provinsi Idlib. Saya melihat seluruh bangunan runtuh dan berubah menjadi puing-puing. Yang paling menyakitkan bagi saya adalah mendengar suara orang-orang di bawah reruntuhan yang meminta pertolongan, sementara saya tidak mampu memberikan bantuan. Lalu saya pergi ke rumah sakit Salqin, yang dikelola bersama oleh MSF. Saat saya masuk, saya dikejutkan dengan pemandangan orang-orang terluka dan mayat di kamar dan koridor rumah sakit. Saya tidak mampu lagi berdiri – saya duduk di tanah dan menangis. Di rumah sakit, kami bisa merasakan gempa susulan, dan setiap saat banyak orang yang terluka dan terluka masuk ke rumah sakit. Itu adalah malam yang akan tetap terpatri dalam ingatanku hingga hari terakhir hidupku.”
Bahkan sebelum bulan Februari lalu, sistem layanan kesehatan di barat laut Suriah masih mengalami kesulitan, dengan fasilitas medis yang kekurangan dana dan layanan yang terbatas. Gempa bumi tersebut merusak 55 fasilitas kesehatan sehingga tidak dapat berfungsi secara maksimal. Selain bantuan medis, masyarakat di seluruh wilayah juga membutuhkan toilet, kamar mandi, sistem pemanas, pakaian musim dingin, generator, selimut, perlengkapan kebersihan, dan produk pembersih.
Beberapa jam setelah gempa pertama, tim MSF memberikan perawatan medis darurat dan segera mulai mendistribusikan stok barang-barang bantuan penting yang ada di MSF. Pada hari-hari berikutnya, MSF mengirimkan 40 truk berisi barang-barang medis dan non-medis ke daerah tersebut, termasuk bahan makanan dan tempat berlindung. Sementara itu, para ahli air dan sanitasi MSF membangun toilet dan kamar mandi untuk para penyintas gempa dan menyediakan air minum bersih bagi mereka.
“Setelah fase akut tanggap darurat, fokus kami beralih ke penyediaan tempat berlindung, makanan dan barang-barang bantuan, memastikan akses terhadap layanan kesehatan serta layanan air dan sanitasi,” kata Balivet. “Kurangnya kebutuhan dasar ini berdampak besar pada kesehatan mental masyarakat.”
Setahun kemudian, kerusakan fisik akibat gempa tidak terlalu terlihat dibandingkan sebelumnya, namun dampaknya terhadap kesehatan mental masyarakat sangat besar.
“Sejak gempa bumi, kasus gangguan stres pascatrauma dan masalah perilaku meningkat, terutama di kalangan anak-anak,” kata Omar, “selain serangan panik, berbagai jenis fobia, dan gejala psikosomatis.”
Foto kredit: (c) MSF
Foto kredit: (c) MSF
Mengatasi kebutuhan kesehatan mental masyarakat
MSF telah memberikan layanan kesehatan mental kepada masyarakat di barat laut Suriah sejak tahun 2013. Setelah gempa bumi, MSF meluncurkan inisiatif kesehatan mental yang komprehensif sebagai bagian dari tanggap daruratnya. Tim konselor kesehatan mental keliling dikerahkan untuk memberikan pertolongan pertama psikologis, serta konseling spesialis untuk pasien berisiko sedang dan tinggi, di 80 lokasi di seluruh wilayah. Mereka juga mengadakan sesi untuk membantu orang menghadapi reaksi psikologis langsung dan emosi yang muncul kemudian. Tim MSF memberikan total 8.026 konsultasi kesehatan mental individu setelah gempa bumi.
‘Ruang aman’ bagi perempuan dan anak-anak
MSF juga membentuk program ‘ruang aman’ di empat lokasi di provinsi utara Aleppo dan Idlib, bekerja sama dengan organisasi mitra, untuk menyediakan tempat di mana perempuan dan anak-anak dapat beristirahat sejenak dari kenyataan pahit di luar. Kegiatan ini masih berjalan, dengan penambahan tiga lokasi tambahan di provinsi Idlib. Di dalam tenda khusus ini, perempuan dan anak-anak terlibat dalam permainan dan aktivitas, seperti menggambar, mengikuti sesi kelompok, atau sekadar duduk dan beristirahat. Baik saat mereka sedang merenung dengan tenang atau mengobrol dengan penuh semangat, perempuan dan anak-anak di ruang ini menemukan tempat berlindung di mana mereka dapat sejenak melepaskan diri dari beban masalah mereka dan sekadar bernapas.
Sekitar 25.000 perempuan dan anak-anak telah menggunakan ruang aman; Tim MSF juga merujuk 1.900 perempuan dan anak-anak ke organisasi lain untuk menerima perawatan lanjutan atas masalah kesehatan fisik dan mental.
Hind, yang sering mengunjungi salah satu ruang aman MSF, mengatakan, “Ketika saya masuk ke dalam ruang aman, saya melupakan segalanya, saya melupakan penderitaan dan ketakutan. Anak-anak saya ikut dengan saya dan bermain. Kita semua melupakan rasa takut, kita semua melupakan apa yang terjadi setelah gempa.”
Hidup di tengah puing-puing konflik dan gempa bumi, masyarakat di barat laut Suriah masih membutuhkan air bersih, makanan, tempat tinggal dan akses terhadap layanan kesehatan penting.
“Investasi dalam meningkatkan kondisi kehidupan masyarakat di barat laut Suriah sangatlah penting,” kata Balivet.
“Hanya dengan mengatasi akar penyebab penderitaan kita dapat berharap dapat membuka jalan menuju pemulihan,” pungkasnya. |WAW-CSRI