Home CSR Perlindungan Menyusui Untuk Ibu Diduga dan Terkonfirmasi Covid-19

Perlindungan Menyusui Untuk Ibu Diduga dan Terkonfirmasi Covid-19

28
Photo by William Fortunato from Pexels
Photo by William Fortunato from Pexels

CSRINDONESIA – World Health Organisation (WHO) merekomendasikan pemberian ASI, Inisiasi Menyusu Dini (IMD), rawat gabung dan menjaga kedekatan bayi dengan ibu  yang dicurigai atau dikonfirmasi COVID-19 beberapa organisasi nasional dan profesional berbeda dari Rekomendasi WHO. Beberapa contoh antara lain adalah  Amerika Serikat dan India awalnya memilih opsi pemisahan ibu dan bayi, dan tidak mendukung pemberian Air Susu Ibu (ASI) langsung (menyusui) tetapi tetap mengijinkan pemberian dan penyediaan Air Susu Ibu Perah (ASIP). Sebaliknya, banyak negara – negara yang mengadopsi secara utuh dan patuh dengan panduan WHO seperti Kanada Italia dan Inggris .

Ketidakselarasan penggunaan panduan ini mengakibatkan praktik yang tidak sesui dan berbeda – beda sehingga mempengaruhi ibu untuk melaksanakan praktik menyusui yang benar. Hal ini juga terjadi di Indonesia selain karena regulasi penggunaan panduan yang tidak ketat, banyak ibu yang mendapatkan info kurang tepat dalam praktik menyusui selama masa Covid – 19 ini.

Upaya lain yang dilakukan oleh WHO dan juga pemerintah dalam mengurangi angka kematian pada masa Covid – 19 ini adalah pelaksanaan vaksinasi Covid – 19. Berdasarkan pernyataan WHO dan evidence terbaru lainnya, vaksin Covid – 19 aman untuk ibu menyusui. Sebaiknya ibu menyusui dimasukkan dalam populasi yang mendapatkan vaksinasi Covid – 19, sebab telah terdapat bukti – bukti ilmiah bahwa virus Covid – 19 tidak masuk di dalam sawar ASI.

Saat ini WHO dan pemerintah Indonesia telah memberikan ijin pada populasi ini. Hal ini terbukti dari pelaksanaan tahap I vaksinasi bahwa banyak tenaga kesehatan yang menyusui mendapatkan vaksin.Selain itu, hingga tahap II dilakukan tidak terjadi laporan efek samping yang berarti.

Alasan terkait kegiatan ini seperti yang diucapkan Kusmayra Ambarwati bahwa” sayangnya, berdasarkan data yang terjadi di masyarakat sangatlah berbeda. Banyak ibu menyusui yang masih enggan untuk melakukannya karena banyak informasi yang kurang tepat didapatkan. Bahkan banyak yang telah memutuskan untuk tidak melakukan vaksinasi. Hal ini dapat memperlambat pembentukan imunitas pada masyarakat, mengingat populasi ibu menyusui di Indonesia cukup besar lebih dari 11%. Oleh karena itu perlu adanya edukasi untuk meningkatkan pemahaman, kesadaran dan kepercayaan diri ibu dalam menyusui pada masa pandemic Covid – 19 ini serta melakukan vaksinasi Covid – 19 pada ibu menyusui

Menyikapi hal ini, prodi kebidanan tergerak untuk melakukan pengabdian masyarakat dengan melakukan edukasi melalui Webinar. Acara ini telah diselenggarakan dengan sukses pada hari Kamis, tanggal 11 Februari 2022 melalui aplikasi zoom dan youtube pukul 08.00 – 12.00 WIB. Panitia dari Kegiatan Ini terdiri dari Dosen  kebidanan URINDO yaitu Kusmayra Ambarwati, M. Kes (Ketua Panitia)  dan anggota Santi Agustina, SKM., M.Kes, Dewi Nawangsari, M. Tr., Keb; F.A Ricky Bayu, S. Kom, M. Kom Tafrizi, S. Kom, MAB.

Acara disambut oleh Ketua LPPM Dr. Yeny Sulistyowati, SKM, M. Si. Med dan dibuka oleh dekan Fakultas Ilmu Kesehatan URINDO, Zainal Abidin, M.Sc

Materi disampaikan oleh DR Irma Hidayana, MPH (Columbia University, Founder lapor Covid dan Lapor Kode) terkait perlindungan menyusui serta  dr Astri Pramarini ,IBCLC (Konsultan Laktasi yang bersertifikasi International Board Certified Lactation Consultant ; Perwakilan International Board Certified Lactation Consultant untuk Indonesia).

Hingga tanggal 10 Feb 22 peserta yang mendaftar sudah mencapai 300 lebih peserta dari berbagai macam latar belakang.

Dr Irma Hidayana menyampaikan pentingnya tenaga kesehatan mengerti kode Internasional Pemasaran produk – produk pengganti ASI dan peraturan – peraturan pemerintah terkait perlindungan menyusui, bahwasanya bayi tidak seharusnya dipisahkan dari ibu ketika pasca salin, tanpa alasan medis yang kuat, (termasuk Covid, selama ibu dapat menyusui bayi mampu menyusu, tidak boleh dipisahkan dari ibu); larangan tenaga kesehatan memberikan produk – produk pengganti ASi secara gratis dan beriklan dan sebagainya.

Dr. Astri Pramarini menjelaskan lebih detail terkait praktik menyusui termasuk di masa pandemi ini serta mekanisme dan pentingnya vaksinasi Covid 19 untuk ibu menyusui. Dr Astri menekankan bahwa” Vaksinasi justru penting didapatkan sejak hamil, karena akan melindungi ibu dan juga janinnya. Terdapat mekanisme kusus dalam sawar plasenta” |WAW-CSRI

 

Previous articlePeringati Hari Pers Nasional 2022, Nestlé Indonesia Perkuat Kerja Sama yang Baik dengan Jurnalis
Next article#CSRINDONESIAAWARDS2022 DIGELAR JULI 2022 DI BOGOR