Home Berita Outlook Investasi Energi Surya di Kawasan Asia Sedang Berkembang

Outlook Investasi Energi Surya di Kawasan Asia Sedang Berkembang

16
Helen Wong, Managing Partner, AC Ventures
Helen Wong, Managing Partner, AC Ventures

Asia Tenggara memiliki potensi teknis sebesar 17 terawatt energi surya — lebih dari 20 kali kapasitas yang dibutuhkan untuk mencapai target emisi nol bersih pada tahun 2050.

CSRINDONESIA – Di sektor energi Asia Tenggara, bahan bakar fosil terus mendominasi, mencakup sekitar 83% dari campuran energi wilayah ini dan secara besar- besaran mengungguli kontribusi energi terbarukan sebesar 14,2%. Di antara ini, energi surya tetap belum dimanfaatkan secara optimal. Meskipun Vietnam telah membuat kemajuan signifikan dengan mencapai bagian yang mengesankan sebesar 20,5% dari energi terbarukan dari sumber surya, Indonesia masih jauh tertinggal (kurang dari 1%).
Sebagian besar wilayah Indonesia yang terpencil, sekitar 40%, tersebar di pulau-pulau di luar Jawa. Kemungkinan besar, jaringan listrik nasional tidak akan mencapai sebagian besar tempat ini dalam waktu dekat. Hal ini membuat pengembangan infrastruktur menjadi lebih rumit tetapi juga mencerminkan tantangan yang lebih luas yang dihadapi wilayah ini: memanfaatkan sumber daya terbarukan yang melimpah dengan efektif.
Sebuah pembangkit listrik berkapasitas satu gigawatt mampu menghasilkan energi yang cukup untuk memasok listrik sekitar 750.000 rumah. Terdapat 1.000 gigawatt dalam satu terawatt, dan peradaban global kita saat ini bergantung pada sekitar 17,7 terawatt daya dari semua sumber energi—minyak, batu bara, gas alam, dan alternatif seperti surya, angin, tenaga air, dan lainnya.
Investor iklim berbasis di Asia Tenggara, Helen Wong, Managing Partner di AC Ventures, membahas pandangan tentang energi surya di Indonesia. Sebagai negara terpadat di Asia Tenggara, Indonesia menyumbang 40% dari konsumsi energi wilayah tersebut.
Potensi Besar Energi Surya di Asia Tenggara: Langkah Awal Menuju Emisi Nol
Prospek regional untuk energi surya sangat menjanjikan. Asia Tenggara memiliki potensi teknis sebesar 17 terawatt—lebih dari 20 kali kapasitas yang diperlukan untuk mencapai target emisi nol bersih pada tahun 2050—namun kapasitas energi terbarukan saat ini hanya mencapai 99 gigawatt.
Dalam situasi ini, peluang-peluang mulai muncul dan investor sudah mulai mengamankan posisi mereka hari ini di sektor energi terbarukan di wilayah ini. Pemerintah Indonesia dan International Partners Group (IPG) meluncurkan Kemitraan Transisi Energi yang Adil Indonesia (JETP Indonesia) di sela-sela KTT G20 di Bali.
IPG terdiri dari pemerintah Jepang dan Amerika Serikat, yang merupakan salah satu pemimpin kemitraan ini, Kanada, Denmark, Uni Eropa, Republik Federal Jerman, Republik Perancis, Norwegia, Republik Italia, Inggris Raya dan Irlandia Utara. Diluncurkan pada November 2022, kesepakatan ini bertujuan menghimpun dana awal sebesar US$20 miliar dari pembiayaan publik dan swasta untuk mengurangi emisi sektor energi di Indonesia. Negara tersebut bertekad untuk mempercepat penggunaan energi terbarukan secara domestik, dengan target baru-baru ini yang direvisi untuk mencapai 19%-21% energi terbarukan pada tahun 2030.
Sebagian besar dari rencana ini melibatkan pensiun dini dari pembangkit listrik batu bara Indonesia, yang saat ini menyumbang sebesar 60% dari campuran energi lokal. Untuk mengatasi kesenjangan produksi yang tak terhindarkan, diperlukan peningkatan investasi energi terbarukan yang agresif, dengan target generasi tahunan sebesar 36 gigawatt hanya dari panel surya fotovoltaik, meningkat tujuh kali lipat dari investasi yang tercatat antara tahun 2018 dan 2021.
Helen menjelaskan, “Keperluan mendesak untuk mengambil tindakan terhadap perubahan iklim sangat jelas, terutama di Asia Tenggara. Melihat Indonesia, secara khusus, sebagian dari masalahnya adalah bahwa secara historis telah terjadi overinvestasi dalam batu bara yang mengakibatkan surplus listrik murah. Dalam hal ini, diskusi JETP seharusnya dianggap sebagai dorongan bagi investor iklim global.”
Ia menambahkan, “Meski begitu, kerangka regulasi di Indonesia masih harus berurusan dengan banyak subsidi yang masih diberikan kepada bahan bakar fosil, terutama batu bara yang saat ini membuatnya cukup sulit bagi energi surya untuk bersaing. PLN, yang mengelola jaringan, adalah satu-satunya pembeli energi surya, dan saat ini, mereka tidak terlalu antusias untuk benar-benar membeli lebih banyak energi surya.”
Investasi Energi Surya: Potensi dan Kendala di Sektor Komersial, Industri, dan Residensial
Optimis tentang masa depan energi surya di Indonesia dalam sepuluh tahun ke depan, Helen berbagi bahwa AC Ventures sering menemukan usaha baru yang termasuk dalam beberapa kategori berbeda. Ia menjelaskan, “Kami paling sering melihat tiga jenis proyek surya: skala utilitas, yang membutuhkan belanja modal besar dan berfluktuasi sesuai dengan tender dari PLN; subsektor komersial dan industri, di mana perusahaan dapat membangun atau menyewa pembangkit listrik terbarukan di lokasi untuk konsumsi sendiri; dan residensial, yang saat ini sedikit lebih sulit untuk ditingkatkan skalanya.”
Helen menambahkan bahwa subsektor yang paling menjanjikan di pasar energi surya Indonesia saat ini adalah sektor komersial dan industri. “Xurya, perusahaan dalam portofolio kami, adalah pemain terbesar di pasar komersial dan industri Indonesia saat ini, menyediakan energi bersih untuk perusahaan multinasional. Mereka saat ini memiliki kapasitas sekitar 200 megawatt.”
Ketika ditanya bagaimana perusahaan investasi mengevaluasi peluang proyek energi surya di pasar berkembang seperti Indonesia, Helen menjawab, “Di Asia Tenggara, energi surya masih berada pada tahap awal. Kuncinya adalah memulai proyek yang tepat dan memastikan bahwa biaya pembiayaan memungkinkan tingkat pengembalian internal yang baik. Kami melihat tingkat pengembalian internal dari proyek surya dan periode pengembalian keseluruhan. Mengenai subsidi, meskipun bermanfaat, mereka dapat menyebabkan volatilitas pasar dan harga energi surya telah turun begitu banyak sehingga hampir setara dengan bahan bakar fosil.”
Inovasi Teknologi dan Pembiayaan: Kunci Sukses Implementasi Energi Surya di Indonesia
Helen menekankan pentingnya menggunakan teknologi untuk meningkatkan hasil energi surya, seperti pelacak dan perangkat lunak yang mengevaluasi apakah atap cocok untuk instalasi surya. Ini dianggap sebagai peningkatan yang membantu dibandingkan dengan solusi dasar, yang berarti teknologi tersebut dipandang sebagai cara untuk meningkatkan kinerja energi surya, bukan sebagai solusi yang mendasar atau utama. Ia juga menyebutkan penggunaan IoT dalam audit proyek energi
terbarukan, yang semakin penting seiring dengan pertumbuhan pembiayaan hijau, mendukung kebutuhan akan audit yang mendetail untuk memudahkan persetujuan pinjaman dan menarik pembiayaan utang yang diperlukan bersama dengan ekuitas dalam lanskap investasi.
“Pembiayaan sangat penting karena biaya awal untuk proyek surya cukup besar. Sebagai investor, kita perlu memahami seberapa lama perusahaan dapat mengelola pengembalian investasi awal mereka dan bagaimana mereka mengelola arus kas mereka,” jelasnya.
“Setelah proyek-proyek ini berkembang dan matang, mereka dapat mencari sekuritisasi aset. Untungnya, kita melihat dukungan yang cukup besar dari lembaga keuangan pembangunan. Kita optimis tentang potensi solusi pembiayaan yang lebih bervariasi, mungkin dengan jaminan kerugian pertama dari entitas seperti Bank Dunia, yang akan secara signifikan memperkuat industri ini.”
Mengenai apa yang perlu dilakukan agar implementasi energi surya secara luas dipercepat di Indonesia, dia membahas tentang jaringan listrik negara tersebut. Koneksi grid yang lebih meningkat antara pulau-pulau utama negara tersebut kemungkinan besar akan tercapai pada tahun 2028 paling awal.
“Diperlukan lebih dari US$300 miliar tidak hanya dalam distribusi tetapi juga dalam transmisi untuk energi terbarukan,” kata Helen. “Grid perlu ditingkatkan untuk dapat menangani sumber energi yang lebih intermiten seperti surya. Dalam konteks investasi ventura, kami di AC Ventures berkeinginan untuk mendukung pemenang dalam ruang ini dan membantu transisi energi yang mendatang di Asia Tenggara secara luas,” pungkasnya. |WAW-CSRI