Home CSR Kesehatan MSF Berikan Pendidikan Covid-19 bagi Pekerja Migran di Hongkong dengan Bahasa Lokal

MSF Berikan Pendidikan Covid-19 bagi Pekerja Migran di Hongkong dengan Bahasa Lokal

37
MSF health promotion team in Hong Kong conducts a “training of trainers” session for the Filipino and Indonesian domestic helpers. These domestic helpers acquire information about COVID-19, prevention measures and simple coping mechanisms as part of psychological first aid/IST

CSRINDONESIA – Setiap orang dipengaruhi oleh pandemi COVID-19 ini. Tetapi dampaknya mungkin dirasakan oleh beberapa orang lebih daripada yang lain. Selain lansia dan mereka yang memiliki kondisi sakit lainnya, ada juga populasi lain yang rentan.
Di Hong Kong, populasi rentan ini termasuk pekerja rumah tangga, banyak di antaranya berasal dari Filipina dan Indonesia.

Ada sekitar 210.000 orang Filipina dan 180.000 orang Indonesia yang bekerja di Hong Kong. Bagi mereka, inilah masalahnya: bagaimana mereka akan sepenuhnya memahami informasi kesehatan tentang cara melindungi diri mereka sendiri dan orang lain dari infeksi COVID-19, gejala apa yang paling mungkin terjadi, dan kapan dan di mana mencari perhatian medis jika dalam Bahasa Kanton atau Bahasa Inggris?

Pekerja rumah tangga Filipina Nherieda mengatakan, “Ada informasi terbatas tentang COVID-19 yang ditulis dalam Bahasa Tagalog. Saya terutama menerimanya dari Filipina. Saya ingin mencari sumber informasi yang lebih andal. Saya takut akan penyakit ini, tetapi saya ingin menjadi orang yang bertanggung jawab untuk melindungi diri sendiri dan orang lain.”

Suci, seorang pekerja rumah tangga Indonesia, mengatakan bahwa majikannya khawatir dia akan terinfeksi virus dan disarankan agar tidak keluar rumah. Dia juga khawatir jika dia jatuh sakit, dia hanya akan membawa masalah bagi majikannya.

Orang-orang seperti Nhereida dan Suci tidak dapat melindungi diri mereka sendiri jika mereka tidak memahami informasi yang tersedia tentang penyakit ini.

Untuk mengatasinya, Médecins Sans Frontières/Dokter Lintas Batas (MSF) telah melakukan kegiatan pendidikan kesehatan – mendistribusikan selebaran dalam Bahasa Tagalog dan Bahasa Indonesia dan lainnya, mengatur sesi pembelajaran dan menjawab pertanyaan. Sebuah tim medis darurat MSF telah tiba di Hong Kong akhir Januari yang mulai menjangkau para lansia, pembersih jalan, orang-orang tunanetra, orang-orang tunawisma, etnis minoritas, migran dan pencari suaka. Selain berbagi informasi pendidikan kesehatan, sesi tanya jawab khusus diberikan untuk menanggapi masalah yang paling mendesak.

Eliza Chang, seorang perawat MSF yang bertanggung jawab untuk pengendalian dan pencegahan infeksi, mengatakan, “Setiap orang memiliki peran dalam menjaga lingkungan yang sehat, melindungi tidak hanya diri sendiri tetapi juga orang lain, dan harus dilakukan bersama untuk memastikan efektivitas maksimal.”

Pekerja rumah tangga Filipina Bessie telah bekerja di Hong Kong selama sembilan tahun. “Dengan meningkatnya kasus di sini, sulit untuk mengetahui apakah kita terinfeksi atau tidak. Sebelumnya, saya menerima informasi tentang COVID-19 online. Lebih baik mempelajarinya secara langsung, dengan lebih banyak interaksi. Saya ingin faktanya, seperti, apakah COVID-19 merupakan penyakit yang ditularkan melalui udara?”

Dengan COVID-19 yang menyebar di seluruh dunia, banyak orang juga mengalami frustrasi, ketakutan, dan kecemasan.

Seorang lansia yang telah berpartisipasi dalam salah satu kegiatan MSF berbagi, “Saya sangat bingung dan takut terinfeksi. Mengenakan dua masker pada saat yang sama dapat melindungi saya, bahkan jika saya tahu itu tidak benar.” Selain itu, peserta lainnya berkata, “Saya mendisinfeksi tangan saya sampai hampir pecah. Saya tidak mengkhawatirkan diri saya, tetapi saya mengkhawatirkan bayi saya.”

Ini normal, tetapi banyak orang mungkin tidak tahu bagaimana menghadapi perasaan ini. “Pendekatan tim kami dibangun di atas koneksi manusia, nilai interaksi tatap muka,” kata Gert Verdonck, koordinator darurat MSF di Hong Kong. “Dengan berada di sana bersama orang-orang yang rentan di masyarakat, kami dapat membantu meringankan stres dan kecemasan mereka, menjawab kekhawatiran dan keraguan mereka, serta mendengarkan kekhawatiran mereka,” tambahnya.

Hingga saat ini, MSF telah melakukan lebih dari 20 sesi pendidikan kesehatan dengan komunitas rentan di Hong Kong dan bertujuan untuk meningkatkan kegiatan kesehatan mentalnya.

“Pelajaran dan pengalaman kami di Hong Kong berfungsi sebagai dasar untuk proyek-proyek MSF di negara-negara lain di mana kami memiliki kegiatan medis yang ada. Ini mungkin terdengar sederhana dan sedikit kontribusi terhadap respons keseluruhan yang luar biasa terhadap wabah tetapi hal ini membuat perbedaan saat kita hadapi pandemi ini,” kata Verdonck.

MSF dan COVID-19
Di sebagian besar negara tempat MSF bekerja, MSF berkoordinasi dengan WHO dan Kementerian Kesehatan untuk melihat bagaimana MSF dapat membantu dalam kasus jumlah pasien COVID-19 yang tinggi dan menyediakan pelatihan tentang pengendalian infeksi untuk fasilitas kesehatan. Sejauh ini MSF telah memulai dukungan di Italia, Spanyol, Belgia, Prancis, dan Iran.

Prioritas utama untuk MSF adalah menjaga program medis reguler kami berjalan untuk komunitas yang sangat rentan yang kami dukung di seluruh dunia. Untuk mempelajari lebih lanjut tentang bagaimana MSF merespons COVID-19, klik di sini: https://msf-seasia.org/2019coronavirus |WAW-CSRI