Citi Peka Gelar Pendidikan Keuangan 4.500 Perempuan di 6 Provinsi Indonesia

Citi Peka Gelar Pendidikan Keuangan 4.500 Perempuan di 6 Provinsi Indonesia

352
0
SHARE
Jakarta, 23 November 2016 - Citi Indonesia memiliki komitmen untuk menjadi mitra keuangan bagi masyarakat, melalui program sosial kemasyarakatan yang dimiliki yaitu, Citi Peka (Peduli dan Berkarya). Elvera N. Makki Country Head Corporate Affairs Citi Indonesia dalam sambutannya pada forum diskusi menekankan pentingnya dukungan berkelanjutan bagi perempuan marjinal di Indonesia. Data menunjukkan bahwa jumlah perempuan di Indonesia mendekati 50% dari total jumlah penduduk di Indonesia, namun cenderung lebih sedikit mendapatkan akses ke institusi keuangan dalam hal menabung, terutama di kelas ekonomi menengah ke bawah. Padahal apabila perempuan dikuatkan kemampuan ekonomi nya, maka banyak manfaat yang dapat diraih baik untuk dirinya, keluarganya, dan pertumbuhan ekonomi nasional.

CSRINDONESIA – Berdasarkan data yang dimiliki oleh Otoritas Jasa Keuangan (OJK) pada 2013, mengungkapkan tingkat literasi keuangan perempuan lebih rendah yaitu sebanyak 19% dibandingkan dengan laki-laki yang memiliki porsi 25%. Padahal 51% pengelolaan keuangan keluarga Indonesia mayoritas dikelola oleh perempuan. Karenanya, Citi Indonesia melalui payung program sosialnya Citi Peka (Peduli dan Berkarya), bersama dengan mitra pelaksana Asosiasi Pusat Pengembangan Sumberdaya Wanita (PPSW) menginisiasi program pendidikan keuangan bagi perempuan di Indonesia. Dalam program ini perempuan marjinal yang hidup di wilayah pedesaan dan perkotaan didorong untuk menjadi lebih mandiri secara finansial, terutama dalam mempersiapkan masa tuanya nanti.

Anggar B. Nuraini, Deputi Komisioner Edukasi dan Perlindungan Konsumen, Otoritas Jasa Keuangan Republik Indonesia mengatakan,“Pemahaman keuangan merupakan faktor penting dalam meningkatkan kesejahteraan masyarakat. Perempuan, sebagai pemegang kendali keuangan keluarga memerlukan pembekalan untuk meningkatkan pengetahuan pengelolaan keuangan, agar dapat cerdas dan mandiri secara finansial. Citi sebagai salah satu institusi keuangan di Indonesia membuktikan kepedulian dan komitmennya terhadap kesejahteraan masyarakat melalui literasi keuangan. Hal ini sejalan dengan Strategi Nasional Keuangan Inklusif yang dicanangkan oleh pemerintah, dan Strategi Nasional Literasi Keuangan – SIKAPI, dari OJK untuk meningkatkan pengetahuan, keyakinan dan keterampilan masyarakat dalam mengelola keuangan yang lebih baik.”

Batara Sianturi, Chief Executive Officer Citi Indonesia menyatakan, “Kami memiliki komitmen untuk menjadi mitra keuangan bagi masyarakat, termasuk dalam program sosial kemasyarakatan yang kami miliki Citi Peka (Peduli dan Berkarya). Inisiatif yang dilakukan selama 18 tahun ini telah memberikan dukungan lintas generasi, lintas industri dan lintas profesi, terutama dalam edukasi, literasi dan inklusi keuangan.”

Elvera N. Makki, Country Head Corporate Affairs, Citi Indonesia menekankan pentingnya dukungan berkelanjutan bagi perempuan marjinal di Indonesia, “Data menunjukkan bahwa jumlah perempuan di Indonesia mendekati 50% dari total jumlah penduduk di Indonesia, namun cenderung lebih sedikit mendapatkan akses ke institusi keuangan dalam hal menabung, terutama di kelas ekonomi menengah ke bawah. Padahal apabila perempuan dikuatkan kemampuan ekonomi nya, maka banyak manfaat yang dapat diraih baik untuk dirinya, keluarganya, dan pertumbuhan ekonomi nasional.”

Selama periode 2010 – 2016, Citi Peka dan Asosiasi PPSW telah memberikan pendidikan keuangan kepada lebih dari 4.500 perempuan marjinal yang tersebar di 6 provinsi di Indonesia, yaitu, Aceh, Banten, DKI Jakarta, Jawa Barat, Kalimantan Barat dan Riau. Program ini juga didukung oleh karyawan Citi yang tergabung dalam Citi Volunteers, dimana mereka juga terlibat secara langsung dengan cara meluangkan waktu, tenaga, dan pikiran dalam hal membagikan ilmu, pengalaman, serta keahlian yang dimiliki dalam pengelolaan keuangan.

“Perempuan marjinal di Indonesia memiliki potensi untuk berkontribusi dalam pembangunan perekonomian. Melalui program pendidikan keuangan bagi perempuan yang didukung oleh Citi Peka, para penerima manfaat dapat menjadi contoh bagi perempuan lainnya untuk menggali potensi dan mempertajam kemampuan pengelolaan keuangan. Selain itu, melalui program ini mereka berkesempatan untuk memperluas pengetahuan dan memperoleh pembekalan serta bimbingan guna kemandirian finansial mereka,” ungkap Museptryena SE, Ketua Badan Pengurus Asosiasi PPSW.

“Kami harap melalui program pendidikan keuangan ini dapat bermanfaat bagi kaum perempuan Indonesia, dan memberikan inspirasi bagi lebih banyak perempuan untuk lebih percaya diri dan memiliki kekuatan ekonomi yang lebih baik, tentunya berawal dari pendidikan dasar finansial yang kuat terlebih dahulu. Lebih luas, kami harapkan gerakan Citi Peka dapat menjadi motor penggerak terciptanya masyarakat melek finansial serta mampu memberikan dampak yang berarti bagi kehidupan dan perekonomian Indonesia.” tutup Elvera.

Dalam kesempatan ini, Citi Indonesia dan Asosiasi PPSW juga mengadakan forum diskusi mengenai proyeksi tantangan dan solusi bagi perempuan dalam mempersiapkan masa tua yang sejahtera, dengan tema “Mewujudkan Perempuan Indonesia yang Mandiri dan Sejahtera secara Finansial”. Forum ini menghadirkan empat narasumber, yaitu: dr. Endang Diarty Kepala Departemen Manajemen Promotif dan Preventif (MPKP) Kantor Pusat Penyelenggara Jaminan Sosial (BPJS) Kesehatan, Eko Ariantoro Direktur Pengembangan Inklusi Keuangan, Otoritas Jasa Keuangan (OJK), Dr. Ir. Herien Puspitawati M.Sc., M.Sc Dosen dan Peneliti Departemen Ilmu Keluarga dan Konsumen, Fakultas Ekologi Manusia, Institut Pertanian Bogor (IPB), dan Dr. Ir. Ardhi Santika MS, SH Ketua Dewan Pengawas Yayasan Svastivarna.(WAW)

NO COMMENTS

LEAVE A REPLY