Beranda Berita Bakrie Telecom Merambah Bisnis Triple Play

Bakrie Telecom Merambah Bisnis Triple Play

566
0
BERBAGI

CSRINDNESIA –  Pada  28 April 2016 pada RUPSLB Bakrie Telecom menyetujui pengangkatan direktur baru Perseroan yaitu Mark Robson dan Andi Pravidia. Dengan disetujuinya penerbitan saham baru dan perkuatan manajemen tersebut, BTEL meyakini dapat memperbaiki struktur permodalan serta kinerjanya dengan merambah lini bisnis baru triple play selain mengembangkan bisnis digital dengan esiatalknya serta layanan MVNO 4G LTE

Sebagai tindak lanjut dari diperolehnya lisensi seluler jasa teleponi dasar, maka BTEL secara bertahap mengurangi layanan bisnis Fixed Wireless Access (FWA) CDMA dan akan mengembangkan bisnis telekomunikasi seluler berbasis 4G LTE pada saat yang tepat.

Wakil Direktur Utama dan CEO BTEL, Taufan E. Rotorasiko mengungkapkan “Kami melihat ada kebutuhan besar dalam mensinergikan telekomunikasi, internet, & media. Karenanya dengan lisensi MVNO, jaringan FO yang lebih dari 100,000 homepass yang dimiliki BTEL, kemampuan & pengalaman bertransformasi, serta adanya bisnis aplikasi dengan EsiaTalk yg semakin berkembang, beserta potensi LTE kedepan kami merencanakan untuk turut memberikan sumbangsih kepada kemajuan bangsa dengan melalui solusi triple play”

“Layanan triple play adalah salah satu dari langkah ekspansi Bakrie Telecom kedepan dan akan menjadi Pilar pengembangan bisnis digital Bakrie Telecom Tbk” ujar Taufan. “Untuk memulai layanan Triple Play Bakrie Telecom akan memberdayakan lebih 100.000 homepass yang telah dimiliki sebagai basis memberikan layanan Triple Play. Kami dalam beberapa bulan ini sudah soft launching dan sudah mendapatkan lebih dari 3000 pelanggan.” tambahnya lagi.

Selain itu pengembangan aplikasi seperti esia talk yang akan segera di ikuti pengembangan pengembangan lain juga akan menjadi driver ekspansi Bakrie Telecom kedepan. Didalam proses perkembangan positif ini yang terlihat dari aplikasi dan platform lokal yang sudah diluncurkan yaitu Esiatalk yang telah memiliki lebih dari 300.000 pengguna. EsiaTalk merupakan aplikasi untuk melakukan dan menerima panggilan suara dan pesan ke dan dari manapun. “Kami ingin bekerjasama dengan berbagai perusahaan penyedia layanan teknologi, telekomunikasi, & media dalam memberikan nilai lebih kepada pelanggan, pemegang saham, karyawan, para mitra serta seluruh stakeholder BTEL. Dengan bergabungnya Mark Robson yang sudah berkecimpung lama dalam bisnis triple play di manca negara serta Indonesia serta Andi Pravidia di tim manajemen, kami meyakini visi kami tersebut bisa tercapai” ungkap Taufan.

Pada RUPSLB tersebut  Bakrie Telecom juga menerbitkan saham baru di harga Rp.200 melalui Obligasi Wajib Konversi (OWK) dengan mekanisme Penambahan Modal Tanpa Hak Memesan Efek Terlebih Dahulu (PMTHMETD). Hasil dari penerbitan saham tersebut digunakan untuk pembayaran hutang sebesar Rp7,6 T. Hal ini merupakan implementasi Perjanjian Perdamaian antara BTEL dan para krediturnya yang disepakati pada tanggal 8 Desember 2014 lalu. -DSU

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here