Platform online baru menaksir aksi korporasi di hutan tropis

Platform online baru menaksir aksi korporasi di hutan tropis

614
0
SHARE
foto Istimewa

Sri Lanka,CSR Indonesia,—Sekelompok perusahaan besar, terutama di sektor pangan, telah berjanji untuk mengurangi peran mereka dalam perusakan hutan dunia, dan sebuah portal online baru diluncurkan pada Rabu (26/03/2015) bertujuan untuk memegang janji mereka.

Beberapa nama terbesar dalam produksi global makanan, pengolahan dan ritel, termasuk Cargill, McDonalds, Marks & Spencer, Tesco dan Walmart adalah salah satu perusahaan, dengan kapitalisasi pasar gabungan hampir $ 4 triliun berjanji untuk mengatasi deforestasi dalam rangkaian pasokan mereka.

Planet kehilangan lebih dari enam juta hektar hutan hujan tropis setahun – daerah ukuran Sri Lanka – koalisi LSM mengatakan dalam laporan “Pasokan Perubahan: Korporasi, Komoditas dan Komitmen perhitungan”, dirilis bersamaan dengan portal taksiran.

Tanah yang disediakan oleh hutan produksi tropis menghasilkan sekitar 70 persen kedelai dunia dan minyak sawit, kayu, ternak dan barang-barang lainnya bernilai sekitar $ 98 miliar ekspor tahunan, kata laporan itu.

Tetapi ekspansi pertanian tak terkendali ke hutan tropis mengancam lingkungan alam dan sumber daya manusia, kata laporan halaman 32.

Portal menaksir lebih dari 300 komitmen perusahaan untuk mengurangi deforestasi, sekitar sepertiga dari yang seharusnya dicapai tahun ini.

“Perusahaan-perusahaan besar memiliki pengaruh terbesar untuk menggeser seluruh industri, yang mengapa komitmen rangkaian pasokan sangat penting untuk evolusi kita ke pasar penuh dengan pilihan yang berkelanjutan,” Jason Clay dari World Wildlife Fund (WWF), salah satu kelompok dukungan yang Portal, mengatakan dalam sebuah pernyataan.

Komitmen baru dari perusahaan yang terkait dengan pengurangan deforestasi telah meningkat 30 persen dari tahun-ke-tahun sejak 2009, dan tumbuh 80 persen pada 2013-2014, kata laporan itu.

Target spesifik termasuk janji-janji berbagai perusahaan makanan untuk memastikan minyak sawit yang mereka beli untuk produk mereka memenuhi standar Roundtable on Sustainable Palm Oil (RSPO), yang melarang membabat habis hutan tua dengan “nilai-nilai konservasi tinggi” untuk membangun perkebunan. (GUN)

NO COMMENTS

LEAVE A REPLY